Soal Rencana Vaksinasi Virus Corona pada Bulan November, Fadli Zon Anggap Pemerintah Terlalu Terburu-buru

Fadli juga menyentil komitmen Presiden Joko Widodo yang sebelumnya pernah mengungkapkan akan mandiri membuat vaksin bernama vaksin Merah Putih.

Soal Rencana Vaksinasi Virus Corona pada Bulan November, Fadli Zon Anggap Pemerintah Terlalu Terburu-buru
Fadli Zon/fajar.co.id

RUBRIK.ID - Berita Nasional yang dikutip RUBRIK.ID tentang Fadli Zon menilai, pemerintah Indonesia tidak seharusnya buru-buru melakukan impor vaksin Covid-19.

Pemerintah berencana memulai vaksinasi virus corona massal pada awal bulan November 2020.

Rencana ini dinilai gegabah oleh berbagai pihak.

Salah satu kritikan itu datang dari Anggota Komisi I DPR dari Fraksi Gerindra Fadli Zon dalam program acara Dua Sisi yang tayang di stasiun televisi tvOne.

Fadli menilai, pemerintah Indonesia tidak seharusnya buru-buru melakukan impor vaksin Covid-19 apalagi yang belum melewati tahapan uji coba.

Sebab menurutnya, pemerintah harus memperhatikan aspek keampuhan dan keamanan vaksin yang akan diedarkan di tengah masyarakat.

"Ini kan baru uji coba tahap tiga, bukan vaksin final. Karena vaksin ini memang belum ada approval dari WHO, bahkan di dalam negeri saja IDI menolak, karena harus aman dan ampuh,” tegas Fadli dikutip Suara.com, Jumat (23/10/2020).

Ia menambahkan, rakyat tidak boleh menjadi kelinci percobaan vaksin covid-19 karena dikhawatirkan Indonesia akan menjadi pasar vaksin dunia.

Fadli juga menyentil komitmen Presiden Joko Widodo yang sebelumnya pernah mengungkapkan akan mandiri membuat vaksin bernama vaksin Merah Putih.

"Vaksin ini bisnis besar, jangan sampai kita dijadikan pasar vaksin.

Kan dulu Pak Jokowi komit pada yang namanya vaksin Merah Putih.

Kok ini sekarang jadi vaksin palu arit ya,” ujarnya lagi.

Menanggapi pernyataan Fadli Zon, tenaga ahli utama Kantor Staf Presiden Dany Amrul Ichdan angkat suara.

Dany menilai, tidak sepantasnya Fadli melemparkan diksi tersebut karena bisa menyesatkan banyak pihak.

"Jangan membrand wash masyarakat dengan kata-kata demikian, bedakan ini adalah transfer of technology.

Jadi ini adalah amanah konstitusi. Di mana negara hadir melindungi hajat hidup orang banyak,” kata Dany dilansir dari hops.id.

Dany lantas membeberkan perkembangan vaksin Merah Putih yang saat ini masih proses dan belum sampai tahap final.

“Sehingga pemerintah melakukan transfer of technology dulu dengan Sinovac, di samping mengembangkan vaksin merah putih.

Vaksin merah putih ini kan uji klinisnya baru masih proses, tahun depan mungkin baru finalisasi untuk uji klinis,” imbuhnya. (*)

Artikel ini telah tayang di suara.com dengan judul "Fadli Zon: Dulu Vaksin Merah Putih, Kok Sekarang Jadi Vaksin Palu Arit" https://www.suara.com/news/2020/10/23/145623/fadli-zon-dulu-vaksin-merah-putih-kok-sekarang-jadi-vaksin-palu-arit?page=2