Musuh Berat, Israel Justru Tampilkan Bendera Besar Lebanon di Jantung Kota Tel Aviv

Musuh Berat, Israel Justru Tampilkan Bendera Besar Lebanon di Jantung Kota Tel Aviv
Kontroversi Israel tampilkan bendera besar Lebanon di Tel Aviv usai ledakan di Beirut (National Post)

RUBRIK.ID - Berikut ini berita Internasional yang disajikan RUBRIK.ID tentang Israel mencuri perhatian setelah menampilkan bendera besar Lebanon di kota pascaledakan Amonium Nitrat di Beirut.

Israel dan Lebanon dikenal sebagai dua negara yang kerap berseteru.

Sebagai negara tetangga, tensi panas mewarnai hubungan Israel dan Lebanon dalam politik internasional.

Namun hubungan yang buruk itu tak terlihat pascaledakan Amonium Nitrat di Beirut, ibu kota Lebanon

Bendera Lebanon berwarna merah, putih, dan pohon cedar menyala di atas alun-alun kota besar Israel, Tel Aviv pada Rabu (5/8).

Pertunjukan ini sebagai langkah solidaritas Israel yang langka kepada Beirut saat wilayah itu berjuang dari ledakan dahsyat yang terjadi sehari sebelumnya.

Israel secara teknis berada dalam keadaan perang dengan Lebanon selama beberapa generasi.

Pemerintahannya menganggap kelompok Syiah bersenjata di negara itu, Hizbullah, yang didukung oleh Iran, ancaman terbesar di perbatasan utara.

Israel dan Hizbullah berperang selama sebulan di tahun 2006 dan menyalakan api kembali dalam beberapa pekan terakhir.

Namun dengan alasan kemanusiaan, Tel Aviv menunjukkan solidaritasnya kepada Beirut.

Wali kota Tel Aviv, Ron Huldai, menyatakan solidaritas harus didorong daripada mempertimbangkan konflik.

Huldai pun memerintahkan Balai Kota di Lapangan Rabin untuk diterangi dengan lampu bergambar bendera Lebanon pada Rabu malam.

“Hati kami bersama orang-orang Lebanon setelah tragedi mengerikan ini,” tulis Huldai di Twitter.

Saat malam tiba, jendela pada gedung 13 lantai dipenuhi dengan cahaya dalam desain bendera Lebanon.

Bentuk dua garis merah horizontal menyelimuti pita putih yang lebih lebar, dengan pohon cedar hijau besar terlihat menghiasi tempat tersebut.

Keputusan tersebut menuai kritik dari beberapa orang Israel, termasuk menteri kabinet Rafael Peretz.

Dia menyatakan di Twitter kalau upaya itu menyamakannya dengan mengibarkan bendera negara musuh di jantung Tel Aviv.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan Israel telah menawarkan bantuan kepada Lebanon setelah ledakan di gudang distrik pelabuhan Beirut pada Selasa (4/8).

Peristiwa ini menewaskan sedikitnya 135 orang dan melukai lebih dari 5.000.

Pejabat pertahanan Israel menyatakan Lebanon belum menanggapi tawaran itu.

Dia menyarankan bahwa Israel dengan dukungan PBB dapat mendirikan dan mengoperasikan rumah sakit lapangan di sisi perbatasan dan menerima korban dari Lebanon.

(*)

Artikel ini telah tayang di republika.co.id dengan judul "Israel Tampilkan Bendera Lebanon di Alun-Alun Ibu Kota", https://republika.co.id/berita/qem7kq459/israel-tampilkan-bendera-lebanon-di-alunalun-ibu-kota.