Meninggal Dunia 66 Tahun yang Lalu, Berikut Fakta-fakta dan Perjalanan Hidup Albert Einstein

Einstein merupakan fisikawan kelahiran Jerman yang mengembangkan teori relativitas khusus dan umum serta memenangkan Hadiah Nobel bidang Fisika pada 1921 untuk penjelasannya tentang efek fotolistrik.

Meninggal Dunia 66 Tahun yang Lalu, Berikut Fakta-fakta dan Perjalanan Hidup Albert Einstein
Albert Einstein/idntimes.com

RUBRIK.ID - Berita Mancanegara yang dikutip RUBRIK.ID tentang  66 tahun yang lalu lmuwan Albert Einstein meninggal dunia.

Ilmuwan Albert Einstein meninggal dunia pada usia 76 tahun tepatnya pada 18 April 1955, 66 tahun yang lalu.

Einstein merupakan fisikawan kelahiran Jerman yang mengembangkan teori relativitas khusus dan umum serta memenangkan Hadiah Nobel bidang Fisika pada 1921 untuk penjelasannya tentang efek fotolistrik.

Diketahui, Einstein lahir di Ulm, Württemberg, Jerman, pada 14 Maret 1879 dan meninggal di Amerika Serikat.

Einstein dianggap sebagai fisikawan paling berpengaruh di abad XX karena kejeniusannya.

Terdapat dua "keajaiban" yang mempengaruhi tahun-tahun awalnya.

Pertama pertemuannya dengan kompas saat berusia 5 tahun.

Saat itu ia bingung mengapa kekuatan tidak terlihat bisa menangkis jarum, Itu membuatnya tertarik pada kekuatan tak terlihat seumur hidupnya.

Keajaiban kedua datang pada usia 12 tahun ketika dia menemukan buku geometri.

Dia menyebut buku itu sebagai buku geometri kecil yang suci.

 Sangat religius pada usia 12 tahun

 Einstein sangat religius pada usia 12 tahun. Bahkan menggubah beberapa lagu untuk memuji Tuhannya dan menyanyikan lagu religius dalam perjalanan ke sekolah.

Namun Einstein mulai berubah setelah membaca buku-buku sains yang bertentangan dengan keyakinan agamanya.

Tantangan terhadap otoritas yang mapan ini meninggalkan kesan yang dalam dan abadi.

Titik balik kehidupannya terjadi pada usia 16 tahun.

Dia bertemu dengan seorang mahasiswa kedokteran muda, Max Talmud (kemudian menjadi Max Talmey), yang sering makan malam di rumah Einstein.

Talmud menjadi tutor informal, memperkenalkan Einstein pada matematika dan filsafat yang lebih tinggi.

Einstein pun diberi serial sains anak-anak yang ditulis oleh Aaron Bernstein.

Di buku itu penulis membayangkan mengendarai bersama listrik yang berjalan di dalam kabel telegraf.

Hal itu membuat Einstein memiliki pertanyaan yang mendominasi pikirannya selama 10 tahun kemudian.

Dia bertanya seperti apa berkas cahaya jika Anda bisa berjalan di sampingnya? Jika cahaya adalah gelombang, maka berkas cahaya akan tampak diam, seperti gelombang beku.

Einstein juga menulis “makalah ilmiah” pertamanya pada waktu itu (“The Investigation of the State of Aether in Magnetic Fields”).

 fakta-fakta Albert Einstein

Berikut fakta-fakta Albert Einstein yang jarang diketahui:

1. Tidak gagal dalam matematika saat kecil

Melansir History, Einstein tidak gagal dalam matematika saat masih anak-anak seperti yang sering disebut-sebut orang di sekitarnya.

Meski ia pernah putus sekolah pada usia 15 tahun, tapi jika tidak enggan Einstein sebenarnya adalah siswa yang luar biasa selama sekolah di Munich.

Dia mendapat nilai tinggi selama masa sekolahnya di Munich, dan hanya dibuat frustrasi oleh apa yang dia gambarkan sebagai "disiplin mekanik" yang diminta oleh gurunya.

"Sebelum saya berusia 15 tahun, saya telah menguasai kalkulus diferensial dan integral," kata Einstein menolak rumor tentang dirinya yang gagal matematika.

2. Tidak ada yang tahu apa yang terjadi pada putri pertamanya

Pada 1896, Einstein melepaskan kewarganegaraan Jermannya dan mendaftar di Sekolah Politeknik Federal Swiss di Zurich.

Di sana, ia memulai hubungan asmara yang penuh gairah dengan Mileva Maric, sesama fisikawan pelatihan yang berasal dari Serbia.

Pasangan itu kemudian menikah dan memiliki dua putra setelah lulus, tetapi setahun sebelum mereka menikah, Maric melahirkan seorang putri tidak sah bernama Lieserl.

Einstein tidak pernah berbicara tentang anak itu kepada keluarganya, dan penulis biografi bahkan tidak menyadari keberadaannya sampai memeriksa dokumen pribadinya pada akhir 1980-an.

3. Einstein membutuhkan 9 tahun untuk mendapatkan pekerjaan di bidang akademis

Einstein menunjukkan kilasan kecemerlangan selama bertahun-tahun di Politeknik Zurich.

Tetapi kepribadiannya yang memberontak dan kegemarannya membolos membuat profesornya memberinya rekomendasi yang kurang cemerlang setelah lulus pada 1900.

Fisikawan muda itu kemudian menghabiskan dua tahun mencari posisi akademis sebelum menetap di kantor paten Swiss di Bern.

Dia tidak memenangkan jabatan profesor penuh sampai 1909, hampir satu dekade setelah dia meninggalkan sekolah.

4. Menawari istrinya hadiah Nobel sebagai bagian dari penyelesaian perceraian

Setelah pernikahannya dengan Mileva Maric membentur batu pada awal 1910-an, Einstein meninggalkan keluarganya, pindah ke Berlin dan memulai hubungan baru dengan sepupunya, Elsa.

Dia dan Maric akhirnya bercerai beberapa tahun kemudian pada 1919.

Sebagai bagian dari perjanjian perpisahan mereka, Einstein menjanjikannya gaji tahunan ditambah berapa pun uang yang mungkin dia terima dari Hadiah Nobel (Einstein yakin akan menang).

Maric setuju dan Einstein kemudian menyerahkan sedikit uang setelah menerima penghargaan pada 1922 untuk karyanya pada efek fotolistrik.

Saat itu, dia sudah menikah lagi dengan Elsa, yang tetap menjadi istrinya sampai kematiannya pada 1936.

 5. Gerhana matahari membantu membuat Einstein terkenal di dunia

Pada 1915, Einstein menerbitkan teorinya tentang relativitas umum, yang menyatakan bahwa medan gravitasi menyebabkan distorsi pada struktur ruang dan waktu.

Karena itu adalah penulisan ulang hukum fisika yang begitu berani, teori ini tetap kontroversial hingga Mei 1919.

Ketika gerhana matahari total memberikan kondisi yang tepat untuk menguji klaimnya bahwa obyek supermasif (dalam hal ini matahari) akan menyebabkan kurva yang dapat diukur dalam cahaya bintang yang melewatinya.

Untuk membuktikan teori Einstein, astronom Inggris Arthur Eddington melakukan perjalanan ke pantai Afrika Barat dan memotret gerhana tersebut.

Setelah menganalisis gambar-gambar itu, dia memastikan bahwa gravitasi matahari telah membelokkan cahaya kira-kira 1,7 detik-busur (persis seperti yang diprediksikan oleh relativitas umum).

Berita itu membuat Einstein menjadi selebriti dalam semalam.

Surat kabar memujinya sebagai pewaris Sir Isaac Newton dan Einstein melanjutkan perjalanan keliling dunia memberi ceramah tentang teorinya tentang kosmos.

6. Penemuan Einstein dapat mendukung terbentuknya bom atom

Pada akhir 1930-an, Einstein mengetahui bahwa penelitian baru telah menempatkan ilmuwan Jerman di jalur yang tepat untuk menciptakan bom atom.

Kemungkinan senjata kiamat di tangan Nazi meyakinkannya untuk mengesampingkan prinsip pasifisnya dan bekerja sama dengan fisikawan Hongaria Leo Szilard, yang membantunya menulis surat yang mendesak Presiden Franklin D. Roosevelt untuk melakukan penelitian atom.

Meskipun Einstein tidak pernah berpartisipasi secara langsung dalam Proyek Manhattan, ia kemudian menyatakan penyesalan yang mendalam tentang peran kecilnya dalam menyebabkan pemboman Hiroshima dan Nagasaki.

"Seandainya saya tahu bahwa Jerman tidak akan berhasil memproduksi bom atom, saya tidak akan pernah angkat tangan," katanya.

Dia kemudian menjadi pendukung kuat pelucutan senjata nuklir, kontrol pada pengujian senjata dan pemerintah dunia yang bersatu sesaat sebelum kematiannya pada 1955.

7. Otak Einstein dicuri setelah kematiannya

Einstein meninggal pada April 1955 karena aneurisma aorta perut.

Dia telah meminta agar tubuhnya dikremasi.

Tetapi dalam insiden yang aneh, ahli patologi Princeton Thomas Harvey mengeluarkan otaknya selama otopsi dan menyimpannya dengan harapan dapat membuka rahasia kejeniusannya.

Sejumlah penelitian telah dilakukan sejak 1980-an, tetapi sebagian besar telah ditolak atau didiskreditkan.

Mungkin yang paling terkenal datang pada 1999.

Saat itu sebuah tim dari sebuah universitas Kanada menerbitkan sebuah makalah kontroversial yang mengklaim bahwa Einstein memiliki lipatan yang tidak biasa pada lobus parietalnya, bagian dari otak yang terkait dengan kemampuan matematika dan spasial. (*)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Mengenang Albert Einstein dan Perjalanan Hidupnya...", https://www.kompas.com/tren/read/2021/04/18/100400665/mengenang-albert-einstein-dan-perjalanan-hidupnya-?page=all.