Mantan Presiden Bank Dunia Ingatkan Hubungan AS dan China Cukup Berbahaya

Robert Zoellick, mantan presiden Bank Dunia, memperingatkan jika hubungan antara Amerika Serikat dan China sudah cukup berbahaya dengan meningkatnya risiko konfrontasi militer dan implikasi yang berpotensi mengerikan bagi tatanan global

Mantan Presiden Bank Dunia Ingatkan Hubungan AS dan China Cukup Berbahaya
Ilustrasi/alinea.id

RUBRIK.ID - Berita Mancanegara yang dikutip RUBRIK.ID tentang hubungan antara Amerika Serikat dan China.

Dua negara maju yang terkenal dengan kecanggihan teknologinya, Amerika Serikat dan China nampaknya hubungan Tidak sedang baik-baik saja.

Robert Zoellick, mantan presiden Bank Dunia, memperingatkan jika hubungan antara Amerika Serikat dan China sudah cukup berbahaya dengan meningkatnya risiko konfrontasi militer dan implikasi yang berpotensi mengerikan bagi tatanan global.

Kecuali, menurut Zoellick, kedua negara adidaya tersebut mundur selangkah dan belajar untuk hidup berdampingan dengan lebih baik. AS perlu menangani China sebagaimana adanya daripada menginginkan standar ala Washington.

"Hubungan saat ini jatuh bebas. Ini cukup berbahaya," kata Zoellick di sebuah acara yang disponsori oleh Peterson Institute for International Economics pada Selasa (25/8/2020), dikutip dari The South China Morning Post.

"Orang-orang perlu menyadari bahwa kesalahan perhitungan dapat terjadi, dan masalah dengan Taiwan dan lainnya dapat berpindah ke zona berbahaya. Saya berharap orang tidak menerima begitu saja beberapa hal yang telah dicapai dengan China."

Zoellick, yang juga menulis buku baru America in the World: A History of US Diplomacy and Foreign Policy ini menyatakan hubungan bermasalah kedua negara diwarnai oleh pandangan lama AS bahwa China pada akhirnya akan bergabung dengan tatanan liberal Barat.

"Permusuhan AS hampir tampak lebih tajam karena ada rasa penolakan. Selalu berguna untuk mengenali China apa adanya daripada seperti yang kita inginkan," katanya.

Daripada melempar bom global, kata dia, mengecam sekutunya dan mencari solusi sederhana seperti yang telah dilakukan pemerintahan Trump, AS harus bekerja dengan sekutu dan memimpin dengan memberi contoh

Alih-alih memberikan sanksi kepada para pemimpin Hong Kong, AS bisa memberikan visa kepada penduduk kota yang menghadapi Partai Komunis yang diberdayakan oleh Presiden Xi Jinping dan undang-undang keamanan baru, seperti yang telah dilakukan Inggris.

"Biarkan beberapa dari orang-orang itu datang ke Amerika," kata Zoellick, menambahkan jika itulah cara untuk menunjukkan perbedaan antara masyarakat bebas dan sistem otoriter.

Zoellick mengatakan kebijakan transaksional dan berbasis kepribadian pemerintahan Trump tidak efektif, kontraproduktif, dan sering kali didorong oleh tindakan yang berlawanan dengan apa yang dilakukan oleh presiden Barack Obama.

China secara umum lebih mematuhi aturan perdagangan global daripada negara berkembang lainnya, tetapi memiliki kekurangan dalam beberapa hal, seperti perlindungan kekayaan intelektual dan transfer teknologi yang dipaksakan.

Pengadilan kekayaan intelektual China semakin memihak perusahaan asing, tetapi gagal dengan hukuman yang tidak memadai, katanya. Pendekatan yang lebih efektif adalah bergabung dengan sekutu dan kelompok kepentingan lokal dalam mendorong Beijing untuk penegakan yang lebih keras.

Lebih lanjut, alih-alih melampiaskan amarah mereka, sekutu bisa menekan Beijing untuk mengakhiri persyaratan usaha patungannya, sebuah kendaraan untuk transfer teknologi paksa ke mitra China, katanya.

Tetapi beberapa analis mempertanyakan rekomendasi kebijakan Zoellick, menambahkan bahwa mitra perdagangan Barat telah bergumul dengan Beijing selama beberapa dekade mengenai kekayaan intelektual dan transfer teknologi dengan hasil yang terbatas.

Hubungan yang kian memburuk antara AS dan China sudah memicu tuduhan dan ketidakpercayaan di berbagai bidang, mulai dari perdagangan dan spionase hingga teknologi, pendidikan, dan pandemi.

Sebagai contoh kasus, minggu ini Beijing menuduh Washington mengirim pesawat mata-mata U-2 ke zona larangan terbang karena latihan militer tembakan langsung China. Juru bicara Kementerian Luar Negeri China, Zhao Lijian bahkan mengatakan jika AS bertanggung jawab sepenuhnya atas hubungan yang memburuk ini

Di sisi lain, Pemerintahan Trump berulang kali mengutuk Beijing, dengan penyelamatan kuat diperkirakan akan berlanjut pada Konvensi Nasional Partai Republik minggu ini, yang secara resmi meluncurkan pemilihan ulang Presiden Donald Trump.

Terbaru, tembakan rudal China ke Kepulauan Paracel di Laut China Selatan yang diklaim sebagai warning ke AS juga memincu pertikaian baru. Pentagon berkomentar keras atas hal tersebut. (*)

Artikel ini telah tayang di CNNINDONESIA.COM dengan judul "Hubungan AS-China di Level Bahaya" https://www.cnbcindonesia.com/news/20200828093635-4-182632/hubungan-as-china-di-level-bahaya