Kunci Utama Arab Saudi Berhasil Lockdown

Kunci Utama Arab Saudi Berhasil Lockdown
RUBRIK.ID - Aturan lockdown di Arab Saudi mulai longgar.\n\nBuktinya, toko retail dan pusat perbelanjaan di Saudi mulai Rabu (29/4/2020) kemarin telah beroperasi untuk publik dari pukul 9 pagi sampai 5 sore waktu setempat.\n\nNamun, meski begitu, aturan ketat masih berlaku untuk menahan laju penyebaran virus corona.\n\nPara pembeli harus diperiksa suhu tubuhnya di pintu masuk mal.\n\nJika ada yang suhu tubuhnya lebih dari 38 derajat Celsius, maka dia harus segera dibawa ke pusat medis terdekat.\n\nDikutip dari Arab News, juru bicara Menteri Perdagangan dan Investasi Arab Saudi, Abdulrahman Al-Hussein mengatakan, "Perusahaan komersil diwajibkan untuk mengecek suhu tubuh para pelanggan dan pegawai mereka sebelum jadwal kerja mereka, tidak diperkenankan untuk mencoba produk kosmetik dan parfum, serta elevator ditutup dan menerapkan tanda social distancing di lantai."\n\nSelain itu, anak di bawah 15 tahun tidak diperkenankan masuk ke pusat perbelanjaan.\n\nBegitu pun orang lanjut usia dan orang dengan penyakit kronis seperti sakit jantung, paru-paru, ginjal dan imunitas diminta untuk tetap tinggal di rumah.\n\nMeski telah longgar, kafe dan restoran masih ditutup, begitu pun ruang ganti pakaian dan tempat shalat.\n\nTeknik uji virus yang variatif kunci dari longgarnya aturan batasan selama Ramadhan\n\nSementara itu, Kementerian Kesehatan Saudi telah melacak dan mengobati kasus penyakit virus corona melalui ragam teknik pengujian virus.\n\nHal itu yang memungkinkan Kerajaan Saudi melonggarkan lockdown atau pembatasan tertentu selama Ramadhan.\n\nJuru bicara kementerian kesehatan, Dr Mohammed Al-Abd Al-Aly mengatakan, "Kami menandai area geografis atau area penduduk yang memiliki kemungkinan besar penyebaran virus.\n\nMereka ditangani dengan menerapkan tindakan-tindakan pencegahan yang kemudian diperlakukan sebagai area terkonsentrasi. Pada akhirnya akan melindungi daerah di sekitar mereka."\n\nEvaluasi area dan wabah virus sedang terus dilakukan. Al-Aly menambahkan, "Setiap kita merasa perlu meningkatkan tindakan pencegahan pada area tertentu atau pun menguranginya, semua akan bergantung pada hasil evaluasi tersebut."\n\nDari 1.344 kasus infeksi virus corona yang dicatat pada Jumat (1/5/2020), 17 persen di antaranya adalah warga Arab Saudi dan 83 persennya berasal dari kalangan ekspatriat.\n\nTotal kasus infeksi kesleuruhan 24.097. Al-Aly kemudian juga mengumumkan 392 kasus pemulihan dan kematian sejumlah 7 orang.\n\nKematian baru akibat Covid-19 di Arab Saudi terjadi pada pria Saudi dan enam ekspatriat dari Mekah dan Jeddah yang berusia antara 46 smpai 75 tahun.\n\nSemuanya menderita penyakit kronis.\n\nAl-Aly juga memperingatkan bagi yang rentan tertular virus serta berusia di atas 65 tahun dan memiliki penyakit kronis atau memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah, harus berhati-hati dan tidak disarankan keluar untuk berbelanja.\n\n"Akan lebih baik jika mereka di rumah dan orang lain yang berbelanja untuk mereka," ujar Al-Aly.\n\nDia juga memperingatkan siapa pun yang berbelanja harus menjauhi daerah yang ramai dan meninggalkan toko yang penuh orang.\n\nSelain itu, orang-orang juga diminta untuk menjaga jarak fisik setidaknya satu setengah meter antara satu sama lain, memakai masker, mencuci tangan dan memastikan diri mereka terdisinfeksi ketika berada di luar.\n\nMembayar barang belanja melalui pembayaran elektronik juga lebih disarankan untuk menghindari pembayaran bentuk tunai. Serta, untuk tidak menyentuh wajah.\n\nArtikel ini telah tayang di kompas.com dengan judul "Arab Saudi Buka Lockdown Perlahan, Sukses Uji Virus Corona Kunci Utamanya"\n\nhttps://www.kompas.com/global/read/2020/05/02/070237670/arab-saudi-buka-lockdown-perlahan-sukses-uji-virus-corona-kunci-utamanya?page=all#page3