Kisah di Balik Viral Kue Klepon Tidak Islami 

Kue klepon atau yang dikenal sebagai jajanan tradisional ini tengah jadi perbincangan banyak orang.

Kisah di Balik Viral Kue Klepon Tidak Islami 
Foto: iStock

RUBRIK.ID - Berita nasional yang dikutip RUBRIK.ID tentang viral kue klepon tidak Islami. 

Netizen dihebohkan dengan kabar kue klepon tidak Islami. 

Belum lama ini netizen dihebohkan dengan klepon yang disebut sebagai jajanan tidak islami.

Ternyata foto klepon itu diambil tanpa izin dari seorang Food Photographer.

Kue klepon atau yang dikenal sebagai jajanan tradisional ini tengah jadi perbincangan banyak orang.

Pasalnya kue yang memiliki tekstur kenyal dengan isian gula merah cair disebut sebagai jajanan tak islami. Klepon tidak islami menjadi trending di media sosial.

Kabar tersebut berawal dari beredarnya sebuah flyer yang memperlihatkan foto kue klepon dalam wadah. Pada flyer tersebut juga bertuliskan, "Kue klepon tidak Islami. Yuk tinggalkan jajanan yang tidak Islami dengan cara memberi jajanan Islami. Aneka kurma yang tersedia di toko Syariah kamu".

Ternyata foto kue klepon yang dijadikan sebagai flyer tersebut diambil tanpa izin dari seorang Food Photographer Dita W.Ichwandardi.

Dalam cuitannya di Twitter (21/07) ia mengaku terkejut dengan foto kleponnya yang diambil tanpa izin dan dijadikan flyer yang berisi pesan sentimen.

"Bangun tidur kucek-kucek mata apaan nih, Liat Facebook, teman-teman Food Blogger lama banyak yang ngetag. Hafal mereka sama foto-foto makananku. Masih gak ngerti ada apaan kenapa ramai-ramai kelpon karena banyak post linknya sudah dihapus. Ternyata oh ternyata tak Islami," cuitnya di akun @ditut.

Lebih lanjut, ia juga mengatakan bahwa foto klepon tersebut diambil pada tahun 2008, saat dirinya masih aktif sebagai Food Photographer dan Food Blogger.

Selain itu, banyak netizen yang penasaran tentang siapa yang membuat flyer tersebut.

Dalam flyer itu tertulis nama 'Abu Ikhwan Aziz', tetapi setelah ditelusuri tidak menemukan nama tersebut.

Ismail Fahmi Founder Drone Emprit (DE) melakukan penelusuran foto klepon melalui DE dan dibagikan di laman Twitternya @ismailfahmi.

Drone Emprit sendiri merupakan sebuah sistem yang dapat memonitor dan menganalisa media sosial dan platform online yang berbasis teknologi big data.

Dalam penelusurannya, ia mencari tahu siapa yang pertama kali menyebarkan foto klepon bernada sentimen tersebut.

"Salah satu yang cukup awal di Instagram yang ditangkap oleh DE adalah dari akun @kerjabersama_2periode. Foto yang sama dengan yang di Facebook tersebut diberi caption 'Kadrun kalo dibiarin makin ngelunjak,..'," tulisnya.

Sementara tren foto klepon di Twitter menunjukkan data yang ditangkap oleh DE menemukan uggahan awal pada pukul 05.40, dari akun @zsumarsono, kemudian pada pukul 06.08 oleh akun @woelannnn dan hingga naik pesan pada pukul 10.27 oleh akun @jumianto_RK.

Setelah itu banyak akun-akun Twitter lainnya yang ikut membahas soal flyer foto klepon tersebut hingga menjadi trending.

Ismail Fahmi juga membeberkan tentang cuitan apa saja yang diunggah oleh akun-akun Twitter yang banyak ditanggapi netizen.

Menurutnya flyer foto klepon bernada sentimen itu berkaitan dengan dua kelompok yang berbeda pandangan soal pemilih Presiden beberapa tahun lalu.

Oleh karena itu, Ismail Fahmi menyarankan untuk tidak termakan dengan flyer foto klepon tersebut. (*) 

Artikel ini telah tayang di Detik.com dengan judul "Klepon 'Tidak Islami', Ini Kisah di Balik Foto Klepon yang Viral" https://food.detik.com/info-kuliner/d-5103215/klepon-tidak-islami-ini-kisah-di-balik-foto-klepon-yang-viral