Kebijakan Larangan Mudik, Luhut Pandjaitan Buka Suara

Kebijakan Larangan Mudik, Luhut Pandjaitan Buka Suara
RUBRIK.ID - Presiden Joko Widodo (Jokowi) akhirnya mengambil keputusan untuk melarang warga melakukan mudik. Padahal sebelumnya pemerintah menyatakan tidak melarang mudik.\n\nMenko Maritim dan Investasi yang juga Menteri Perhubungan Ad Interim Luhut Binsar Pandjaitan menerangkan keputusan terkait mudik itu merupakan langkah bertahap. Strategi itu menurutnya merupakan strategi militer.\n\n"Strategi pemerintah seperti strategi militer itu adalah strategi bertahap bertahap bertingkat berlanjut semua dipersiapkan matang, cermat," tuturnya melalui konferensi pers virtual, Selasa (21/4/2020).\n\nPemerintah sebelumnya tidak melarang mudik,tapi mengimbau masyarakat untuk tidak mudik. Untuk mendorong warga tidak mudik diberikan bantuan sosial agar perantau bisa bertahan dan tidak pulang ke kampung halamannya.\n\nLuhut menilai langkah-langkah itu seperti persiapan militer yang hendak perang. Semua dipersiapkan dahulu secara matang sebelum turun ke medan perang. Dia menyebutnya sebagai strategi bertahap, bertingkat dan berlanjut.\n\n"Jadi kalau diumpamakan proses militer, persiapan logistik dilakukan, sosialisasi dilakukan, latihan disiapkan baru ini eksekusi," tegasnya.\n\nSekadar informasi, pelarangan mudik ini berlaku mulai 24 April 2020. Pemerintah juga akan menyiapkan sanksi bagi warga yang tetap nekat mudik. Sanksi itu akan berlaku pada 7 Mei 2020. (*)\n\nArtikel ini telah tayang di detik.com dengan judul "Mudik Baru Dilarang Sekarang, Luhut: Itu Strategi Militer"\n\nhttps://detik.com/finance/berita-ekonomi-bisnis/d-4985170/mudik-baru-dilarang-sekarang-luhut-itu-strategi-militer