Kasus Dugaan Korupsi dan Penipuan, 2 Buronan Asal Indonesia Ditangkap Aparat Penegak Hukum AS

Aparat penegak hukum Amerika Serikat berhasil mengamankan dua buronan asal Indonesia karena diduga melanggar izin tinggal (overstay)

Kasus Dugaan Korupsi dan Penipuan, 2 Buronan Asal Indonesia Ditangkap Aparat Penegak Hukum AS
Ilutrasi pengkapan/headline.co.id

RUBRIK.ID - Berita Mancanegara yang dikutip RUBRIK.ID tentang penegak hukum Amerika Serikat berhasil mengamankan dua buronan asal Indonesia.

Seorang buronan atas dugaan kasus korupsi dan penipuan asal Indonesia akhirnya telah berakhir perjuangan dalam pelariannya.

Aparat penegak hukum Amerika Serikat berhasil mengamankan dua buronan asal Indonesia karena diduga melanggar izin tinggal (overstay).

Kedua buronan tersebut yakni, Sai Ngo Ng (SNN) dan Indra Budiman (IB).

Sai Ngo Ng merupakan buronan atas kasus dugaan korupsi terkait pengajuan KUR fiktif ke Bank Jatim cabang Jakarta Selatan, medio 2011-2012.

Sedangkan Indra Budiman (IB) merupakan buronan kasus dugaan penipuan dan pencucian uang Condotel Swiss Bell, Bali, medio 2012-2014.

"Jadi terkait dengan informasi penangkapan buronan atas nama SNN dan IB hal tersebut memang benar," tandas Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Pol Awi Setiyono saat menggelar konpers di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Rabu (5/8/2020).

"Dan informasi atase Polri KBRI Washington DC bahwa tersangka red notice atas nama SNN dan IB saat ini berada di Amerika Serikat dan menjalani proses hukum terkait pelanggaran imigrasi berupa overstay," sambungnya. 

Awi menjelaskan, kedua buronan itu ditangkap di lokasi yang berbeda. Indra Budiman ditangkap di California, Ameriksa Serikat oleh US Marshal Services (USMS). Sementara Sai Ngo Ng, ditangkap di Texas, oleh jajaran kepolisian.

Saat ini, kata Awi, jajaran Polri dibantu oleh Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) Washington DC sedang melakukan komunikasi intensif untuk dapat memulangkan dua buronan tersebut. Buronan tersebut bakal diproses di Indonesia.