Gadis Ini Kebingungan, Tak Pernah Pesan Tetapi Dikirimi Ponsel hingga Satu Truk Kelapa 

Masalah yang muncul adalah barang-barang yang dikirim tersebut belum dibayar saat diantar ke Titik.

Gadis Ini Kebingungan, Tak Pernah Pesan Tetapi Dikirimi Ponsel hingga Satu Truk Kelapa 
Titik Puji Rahayu/ Kompas.com

RUBRIK.ID - Berita nasional yang dikutip RUBRIK.ID tentang kebingungan yang dialami seorang gadis bernama Titik Puji Rahayu. 

Titik Puji Rahayu kebingungan hingga akhirnya melapor ke polisi. 

Titik Puji Rahayu (20), warga Kabupaten Kendal, Jawa Tengah, melapor ke polisi setelah merasa diteror selama dua tahun.

Ia mengaku kerap dikirimi barang-barang yang tak pernah dipesan, mulai dari ponsel hingga satu truk kelapa.

Titik bercerita, ia menerima kiriman barang yang tak pernah dipesannya sejak akhir 2018.

Masalah yang muncul adalah barang-barang yang dikirim tersebut belum dibayar saat diantar ke Titik.

“Saya seperti diteror,” kata Titik saat ditemui di kantor LBH Jakerham Kaliwungu Selatan Kendal, Selasa (21/7/2020).

Menurut dia, barang yang dikirim sangat beragam, mulai dari ponsel, buah-buahan, hingga mesin cuci.

Terakhir, orang yang diduga meneror Titik mengirim satu truk kelapa.

Sementara itu, Giyatno yang mengantarkan pesanan kelapa tersebut mengaku pertama kali dihubungi pemesan melalui akun Facebook bernama Amanda.

Ia kemudian bertukar nomor telepon dengan pemilik akun Amanda.

Si pemesan kemudian meminta Giyanto mengirim satu truk kelapa ke sebuah alamat yang ternyata rumah Titik.

Namun, setelah diantar, Titik merasa tak pernah memesan kelapa.

"Sesampai di alamat pengirim, ternyata yang bersangkutan tidak pesan,” kata Giyatno.

Ia pun melaporkan pesanan fiktif tersebut ke Polda Jawa Tengah karena ia mengalami kerugian hingga jutaan rupiah.

Ayah hingga tetangga ikut difitnah

Titik bercerita, ia tak hanya dikirimi barang yang tak dipesan, tetapi juga menjadi korban fitnah di media sosial.

Fitnah juga dialami orang-orang terdekat Titik, bahkan hingga kepala desa.

Salah satunya adalah tuduhan kepada sang ayah yang disebut telah menggelapkan 10 mobil dan menculik anak.

Sementara tetangga Titik, Bunda Gendis, difitnah bahwa anaknya hamil di luar nikah.

Bahkan, kepala desa juga tak lepas dari fitnah di media sosial oleh pelaku.

Kepala desa saya juga kena teror yang sama. Semua yang memberi motivasi saya, kena teror,” ujar Titik.

Ia menduga orang yang mengirimkan barang-barang tersebut adalah orang yang sama dengan melakukan fitnah di media sosial.

Ia pun mengaku heran bagaimana cara pelaku teror tahu nama dan nomor ponsel orang-orang yang dekat dengannya.

Karena merasa dirugikan, Titik melaporkan kasus tersebut ke polisi. (*) 

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Dikirimi Barang Mulai Ponsel hingga Mesin Cuci, Titik Lapor Polisi: Saya seperti Diteror", https://regional.kompas.com/read/2020/07/22/06060091/dikirimi-barang-mulai-ponsel-hingga-mesin-cuci-titik-lapor-polisi-saya?page=all#page2.