Di Tengah Konflik dengan China, As Latihan Militer di Laut China Selatan

Angkatan Laut AS dalam sebuah pernyataan mengatakan latihan perang itu dipimpin kapal induk USS Ronald Reagen.

Di Tengah Konflik dengan China, As Latihan Militer di Laut China Selatan
Ilustrasi kapal induk. Seperti Olok-olok Militer China, Kapal Induk AS Semakin Nekat Gelar Latihan Besar-besaran di Laut China Selatan, Begini Formasi Perangnya/grid.id

RUBRIK.ID - Berita Mancanegara yang dikutip RUBRIK.ID tentang Kapal Induk Angkatan Laut Amerika Serikat (AS) kembali menggelar latihan perang di Laut China Selatan yang disengketakan.

Kapal Induk Angkatan Laut  AS kembali menggelar latihan perang di Laut China Selatan yang disengketakan pada hari Jumat (14/8).

Latihan perang itu dilakukan di tengah ketegangan AS dengan China yang menantang kehadiran militer AS di kawasan.

Ketegangan konflik seperti sedang ditabuh oleh militer Amerika Serikat pada lawannya, China.

Bahkan secara tersirat, militer AS mulai menantang China di tengah laut China Selatan.

Padahal China sebelumnya telah memperingatkan AS untuk tidak semena-mena dan nekat tebar konflik di tengah pandemi.

Namun ternyata apa yang diungkap oleh pemerintah China seperti tak digubris oleh pihak AS yang nekat gelar latihan di wilayah sengketa.

Sekarang perang pun tinggal menunggu meletus baik dari pihak China maupun dari pihak AS sendiri.

Angkatan Laut AS dalam sebuah pernyataan mengatakan, latihan perang itu dipimpin kapal induk USS Ronald Reagen.

Dalam latihan ini, USS Ronald Reagen melakukan latihan operasi penerbangan dan latihan stabilitas maritim kelas atas.

Komandan Angkatan Laut AS, Joshua Fagan, mengatakan, latihan itu dilakukan untuk meningkatkan integrasi dengan mitra AS di kawasan.

“Integrasi dengan mitra bersama kami sangat penting untuk memastikan daya tanggap dan mempertahankan Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka,” ujar Joshua, di atas kapal USS Ronald Reagen, seperti dilansir Reuters, Sabtu (15/8).

Latihan angkatan laut AS itu terjadi di tengah makin memanasnya hubungan AS-Tiongkok.

Washington mengkritik respons Beijing atas respons virus corona yang justru dimanfaatkan untuk mendorong klaim teritorial China di Laut China Selatan dan tempat lain, di saat negara lain tengah sibuk menghadapi pandemi.

AS telah lama menentang klaim teritorial China yang luas di Laut China Selatan dan mengirim kapal perang secara teratur melalui jalur perairan strategis tersebut.

Sementara China juga keberatan dengan latihan perang AS di Laut China Selatan dan mengatakan penolakan AS atas klaimnya di Laut China Selatan telah meningkatkan ketegangan dan merusak stabilitas di kawasan.

Selama ini, China mengklaim hampir seluruh wilayah Laut China Selatan yang kaya akan sumber daya.

Kawasan ini juga merupakan jalur perdagangan yang nilainya mencapai sekitar US$ 3 triliun per tahun.

Brunei, Malaysia, FIlipina, Taiwan dan Vietnam juga memiliki klaim wilayah yang tumpang tindih dengan China di Laut China Selatan.(*) 

Artikel ini telah tayang di grid.id dengan judul "Seperti Olok-olok Militer China, Kapal Induk AS Semakin Nekat Gelar Latihan Besar-besaran di Laut China Selatan, Begini Formasi Perangnya!" https://sosok.grid.id/read/412292029/seperti-olok-olok-militer-china-kapal-induk-as-semakin-nekat-gelar-latihan-besar-besaran-di-laut-china-selatan-begini-formasi-perangnya?page=all