Dapat Kritik dari PKS soal Kerap ke Luar Negeri, Jokowi Bela Prabowo Subianto

Dapat Kritik dari PKS soal Kerap ke Luar Negeri, Jokowi Bela Prabowo Subianto
RUBIK.ID- Presiden Joko Widodo (Jokowi) membela Menteri Pertahanan Prabowo Subianto yang mendapat kritik dari PKS lantaran kerap melakukan lawatan ke sejumlah negara.\n\nJokowi menyebut kunjungan Prabowo ke luar negeri itu merupakan bagian dari diplomasi pertahanan.\n\n"Jadi kalau ada yang mempertanyakan, Pak Menhan pergi ke sebuah negara, pergi ke sebuah negara, pergi ke sebuah negara, itu adalah dalam rangka diplomasi pertahanan kita, bukan untuk lain-lain," kata Jokowi dalam sambutannya di Rapat Pimpinan Kementerian Pertahanan, Kamis (23/1).\n\nJokowi menyatakan orang-orang yang masih mempertanyakan kunjungan Prabowo ke negara lain berarti belum memahami soal diplomasi pertahanan.\n\nMenurutnya, dalam kunjungan ke sejumlah negara itu, Prabowo juga sekaligus melihat alat utama sistem pertahanan (Alutsista) yang akan dibeli oleh pemerintah. Ia mengaku kerap berdiskusi dengan Prabowo terkait dengan alutsista yang akan dibeli.\n\n"Bagus atau tidak bagus, bisa digunakan atau tidak bisa digunakan, semuanya dicek. Itu sudah kami diskusikan dengan Pak Menhan, tidak sekali dua kali, Banyak yang enggak tahu," ujarnya.\n\nJokowi lantas mengingatkan tantangan ke depan semakin berat. Salah satunya adalah semakin luasnya spektrum konflik di berbagai belahan dunia. Ia pun meminta jajarannya untuk memperkuat diplomasi pertahanan.\n\n"Kita harus memperkuat diplomasi pertahanan untuk meredam ketegangan antar negara dan siap menggelar kekuatan bersenjata untuk melakukan penegakan terukur di wilayah kita," tuturnya.\n\nPartai Keadilan Sejahtera pernah mengkritik Menteri Pertahanan Prabowo Subianto yang sering berkunjung ke negara lain.\n\nSebelumnya, Ketua Dewan Pimpinan Pusat Partai Keadilan Sejahtera Mardani Ali Sera menyentil Prabowo Subianto yang telah beberapa kali melakukan kunjungan kerja ke luar negeri.\n\nSejak dilantik pada 23 Oktober 2019, Prabowo telah melawat ke sejumlah negara, antara lain Malaysia, Thailand, Turki, China, Filipina, dan Jepang. Mardani mengingatkan Prabowo bahwa Presiden Jokowi pernah meminta agar pejabat negara meminimalkan jumlah kunjungan ke luar negeri.\n\nMenurutnya permintaan tersebut disampaikan Jokowi dalam pidato kenegaraan pada 16 Agustus 2019.\n\n"Jokowi saat 16 Agustus 2019 lalu sudah mengingatkan agar meminimalkan kunjungan ke luar negeri," kata Mardani lewat pesan singkat, Jumat (15/1). Sementara Prabowo sendiri mengaku dirinya memang perlu berkunjung dari satu negara ke negara lain sejak menjabat sebagai Menteri Pertahanan.\n\nSekaligus meminta dukungan dan kerja sama dengan sejumlah negara. "Memang kita butuh untuk keliling, menjajaki kemungkinan-kemungkinan," kata Prabowo di Gedung DPR, Jakarta, Senin (20/1). (*)\n\nArtikel ini telah tayang di CNN Indonesia dengan judul "Jokowi Bela Prabowo dari Kritik PKS soal Kerap ke Luar Negeri" https://www.cnnindonesia.com/nasional/20200123092627-32-467907/jokowi-bela-prabowo-dari-kritik-pks-soal-kerap-ke-luar-negeri