CEO Epic Games Kritik App Store dan Play Store, Ada Apa ?

engembang game Fortnite itu menuding dua layanan aplikasi ponsel itu telah melakukan monopoli absolut

CEO Epic Games Kritik App Store dan Play Store, Ada Apa ?
Ilustrasi/tirto.id

RUBRIK.ID - Berita Mancanegara yang dikutip RUBRIK.ID tentang CEO Epic Games kritik App Store dan Play Store.

Mayoritas ponsel menyediakan layanan App Store dan Play Store.

App Store dan Play Store merupakan layanan aplikasi terbesar yang ada saat ini.

Sebab, mayoritas ponsel yang ada berbasis iOS dan Android, sebagai penyedia dari masing-masing layanan tersebut.

Sepertinya kedikdayaan platform milik Apple dan Google itu tidak disukai semuanya. Terbukti kritikan datang dari CEO Epic Games, Tim Sweeny.

Pengembang game Fortnite itu menuding dua layanan aplikasi ponsel itu telah melakukan monopoli absolut.

Menurutnya, tak ada banyak pilihan untuk mendistribusikan perangkat lunak ponsel di luar Apple App Store dan Google Play Store.

Sweeney menuding keras kedua raksasa teknologi itu, mengenai pengambilan biaya 30% dari pembelian dalam aplikasi.

Di sisi lain, Epic Games sudah meluncurkan Epic Games Store pada akhir 2018, untuk perangkat komputer Windows dan Mac.

Melalui Toko miliknya, Epic Games hanya membebani penerbit lain dengan biaya 12% untuk pembelian dalam aplikasi.

Hingga saat ini Epic Games Store belum masuk ke App Store, lantaran aturan ketat dari Apple terhadap toko layanan perangkat lunak yang menjadi saingannya.

Epic menciptakan Fortnite hanya tersedia untuk perangkat Android, bukan dengan menawarkannya di Google Play Store. Jadi, pengunduhan game Fortnite dilakukan melalui situs resmi Fortnite.

Langkah ini diambil Epic untuk menghindari biaya 30% yang ditetapkan Google. Namun, karena banyak keluhan, akhirnya Epic menghadirkan Fortnite di Google Play Store sejak awal tahun ini.

Epic Games bukanlah bukan perusahaan pertama yang menyuarangan protes terhadap Apple dan biaya 30% Google. Pada Maret lalu, CEO Spotify, Daniel Ek, juga mengajukan keluhan serupa terhadap Apple kepada Komisi Uni Eropa.

Imbasnya, Spotify terpaksa menaikkan harga kenggotaan Spotify Premium secara arfitisial. (*)

Artikel ini telah tayang di SINDONEWS.COM dengan judul "Apple dan Google Diprotes karena Dianggap Memonopoli Toko Aplikasi" https://autotekno.sindonews.com/read/114626/207/apple-dan-google-diprotes-karena-dianggap-memonopoli-toko-aplikasi-1595833667?showpage=all