Basuki Tjahaja Purnama Enggan Berkomentar Banyak Terkait Banjir di DKI Jakarta

Basuki Tjahaja Purnama Enggan Berkomentar Banyak Terkait Banjir di DKI Jakarta
RUBIK.ID- Mantan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok enggan berkomentar banyak terkait banjir yang melanda sejumlah wilayah ibu kota pada awal 2020 ini.\n\nAhok merasa tak perlu memberi masukan karena meyakini Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan lebih mampu dalam mengatasi banjir Jakarta. Ia pun meminta masyarakat memberi kepercayaan pada Anies Baswedan.\n\n"Sudahlah, kita harus percaya Pak Anies itu lebih pintar ngatasinnya," kata Ahok di Istana Kepresidenan, Jakarta, Selasa (14/1/2020).\n\nAhok juga beralasan enggan memberi masukan karena sudah banyak pihak lain yang menyampaikan saran terkait langkah menanggulangi dan mengatasi banjir. "Sudah banyak yang kasih masukan kok," ujarnya.\n\nSementara terkait sejumlah pihak yang menggelar unjuk rasa hingga menggugat Anies karena mendapat kerugian akibat banjir, Ahok juga tak banyak berkomentar.\n\n"Aduh kalau soal demo gua enggak tahu lagi, aku sudah lulusan Mako Brimob, sudah lupa aku," kata dia.\n\nSebelumnya, 243 warga Jakarta mengajukan gugatan melawan hukum yang dilakukan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan ke Pengadilan Negeri Jakarta Pusat pada Senin ini.\n\nGugatan itu didaftarkan dengan nomor 27/Pdt.GS/Class Action/2020/PN.Jkt.Pst. Gugatan diajukan lantaran Anies dinilai lalai menjalankan tugasnya. Sebab, tidak ada informasi peringatan dini terkait banjir dari Pemerintah Provinsi DKI Jakarta kepada masyarakat, khususnya daerah bantaran kali Ciliwung.\n\nSelain itu, gugatan juga diajukan lantaran Pemprov DKI dinilai tidak merespons cepat korban yang terdampak akibat banjir itu. Melalui gugatan itu, warga menuntut Anies membayar uang kompensasi kerugian korban banjir sebesar Rp 42 miliar. (*)\n\nArtikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Ahok: Kita Harus Percaya Pak Anies Lebih Pintar Atasi Banjir", https://nasional.kompas.com/read/2020/01/14/14161431/ahok-kita-harus-percaya-pak-anies-lebih-pintar-atasi-banjir?page=all#page2.