Aplikasi Michat Terdaftar di PSE, Good Bye Open BO???

by

RUBRIK.ID–Aplikasi pesan instan MiChat terdaftar di Penyelenggara Sistem Elektronik (PSE) Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) sejak 11 Juli. Apakah ini akhir dari maraknya Open BO?
Berdasarkan pantauan di situs PSE Kominfo, MiChat terdaftar dengan nomor registrasi 003957.01/DJAI.PSE/07/2022 tertanggal 11 Juli 2022. Nama resminya adalah MICHAT MOBILE APPLICATION SYSTEM dengan MICHAT PTE LIMITED sebagai perusahaan pendaftar.

Diberitakan sebelumnya, kewajiban pendaftaran bagi PSE Lingkup Privat berlandaskan pada Peraturan Menteri Komunikasi dan Informatika Nomor 10 Tahun 2021 tentang Perubahan atas Permenkominfo 5 Tahun 2020 tentang Penyelenggara Sistem Elektronik Lingkup Privat.

Kominfo kemudian menetapkan tenggat atau batas akhir pendaftaran PSE swasta pada Rabu (20/7). Sejumlah platform, termasuk aplikasi pesan instan dan media sosial, seperti WhatsApp, Telegram, hingga MiChat, yang kerap dimanfaatkan untuk ‘Open BO’, pun sudah mendaftarkan diri.

Istilah Open BO sendiri merupakan singkatan dari Open Booking Out atau Open Booking Online yang merujuk pada upaya penawaran jasa prostitusi via daring.

MiChat populer jadi salah satu aplikasi yang disalahgunakan usebagai media Open BO berdasarkan sejumlah kasus dan komentar pengguna.

Misalnya, kasus lima gadis di bawah umur yang dijebak untuk menjadi penyedia jasa prostitusi daring di Tanjung Priok, Jakarta Utara, yang ditangani Polda Metro Jaya, Maret. Mulanya, mereka diiming-imingi pekerjaan ‘melayani tamu’ dan bonus liburan staycation serta ponsel.

Ujungnya, muncikari menawarkan jasa prostitusi para korban lewat aplikasi Michat dengan tarif Rp250 ribu hingga Rp300 ribu.

Selain itu, ada pula sejumlah kasus penipuan dengan kedok Open BO. Contohnya, komplotan remaja di Makassar, Sulawesi Selatan, yang berprofesi sebagai pemulung yang merampok ponsel dan memanah korban setelah sebelumnya menipu dengan modus ‘open BO’ via aplikasi MiChat.

Pelaku ini memanfaatkan sebuah aplikasi untuk menawarkan open BO. Pelaku memasang foto profil perempuan. Korban tertarik, lalu diajak ketemu di TKP. Setelah korban tiba, di situlah para pelaku merampas ponsel korban,” kata Kapolsek Manggala Kompol Edhy Supriadi, Selasa (9/11/2021).

Di luar kasus-kasus tersebut, ada juga tudingan pengguna di kolom komentar aplikasi MiChat di Google Play Store.

Dilansir dari situs panduan komunitasnya, MiChat menyatakan dengan tegas bahwa platform tersebut bukanlah media untuk aktivitas prostitusi dan hal-hal terkait perdagangan manusia.

“Jelas bahwa MiChat bukan merupakan media untuk prostitusi, permintaan seksual ataupun perdagangan manusia,” demikian pernyataan MiChat.

(rubrik1)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

No More Posts Available.

No more pages to load.